PUISI (2)

11.05.
11.06.

11.05.

                                                RENCANA PENGGANAS

Musibah itu menjadi teka-teki di luar kotak

Bukan mudah untuk disimpulkan

Kerana ia benar-benar berkaitan dengan takdir

Yang hanya Dia bisa memberi jawapan tepat

Dan kita makhluknya hanya menyatakan

Bagaimana boleh berlaku

Kerana intinya adalah perbezaan ketara

Antara Islam dan bukan Islam

Pegangan jitu penganut yang sejak 1440 tahun lalu

Tidak pernah tuntas untuk disatukan

Tetapi lihatlah

Kebesaran dan kekuasaan-Nya

Siapakah dapat menjangkakan sifat Allah

Sifat yang total tidak ada pada makhluk-Nya

Peristewa di dua masjid Christchuch

Tidak mampu mengembangkan warna merah

Tidak berjaya menujudkan rasa marah

Di sebuah negara yang terkenal dengan aman

Rakyatnya menghormati antara satu sama lain

Meski berlainan ugama dan fahaman

Peristewa berdarah di dua buah masjid

Oleh penjenayah yang cuba menimbulkan

Marah dan dendam tidak berjaya

Penduduk Islam menerimanya dengan sabar dan redha

Penduduk yang berugama lain dari Islam

Menghulurkan simpati dan menebalkan rasa hormat

Setiakawan menjadi rawan

Mereka bersatu berkampung

Dan menjadi utap dan kota bagi saudara mereka umat Islam

Demikianlah Allah dengan rencananya

Jauh dari rencana menusia yang jiwanya pengganas.

Abdullah Tahir – Mac 2019

11.06.

YANG BERNAMA PENGGANAS

Kita yang mendengar dan melihat

Bagaikan sebuah drama

Terpapar di layar televisyen

Atau di skrin telefon bimbit

Tersusun dan terancang

Tanpa syak dan wasangka

Tembakan peluru api itu

Kosong

Jemaah dalam masjid yang rebah

Adalah mengikut skrip arahan pengarahnya

Darah merah yang keluar itu darah buatan

Tiada siapa berdiri melawan

Yang ada hanya bingkas melarikan diri

Penimbak peluru api galak menembak berkali-kali

Walau sudah rebah dan tersungkur

Begitulah kejamnya yang bernama pengganas

Gambaran sebenar yang bukan auta

Memang dibentuk begitu rupa.

Kita tersedar tuntas tak percaya

Islam ugama yang diperaku Allah

Sesuai dan termulia disisi-Nya

Tetap saja menjadi bahan dendam

Tidak hanya di Christchurch

Bahkan di beberapa tempat di mana ada Islam

Yang bangkit dengan kerajaannya

Terus saja didendami dan disakiti

Mereka jadi bingong dan gundah

Cemburu dengan kemuliaan dan ketaatan umat Islam

Kepada Allah dan Rasulnya

Sesungguhnya dalam Islam tiada pengganas

Kita tetap yakin pengganas itu tiada berugama.

Abdullah Tahir – Mac 2019