7. PENGIRAN HAJI SHAMSU PHK

BIODATA. Nama sebenar Pengiran Haji Shamsu bin Pengiran Haji Kadar. Alamat: No. 12, Spg 124, Kg Selayun, Sengkurong ‘B’, Brunei Darussalam. Mobile phone: +673 8644637. Dilahirkan pada 5 Disember 1942. Mula berkhidmat dengan kerajaan pada tahun 1958. Pengalaman berkarya bermula dalam tahun 1960-an ketika menuntut di Brunei Teacher’s Training College, Berakas, Brunei. Selain daripada menggunakan nama sebenar, juga menggunakan nama samaran, antaranya Nor A.S, Dulkarahman, dan S. Abdulka, terutama dalam tahun-tahun 60-an. Kini Pengiran Haji Shamsu PHK. Hasil karya pernah tersiar dalam beberapa media masa: Suara Bakti, Daily Express, Pelita Brunei, Bahana, Journal Pendidikan, Majalah Tunas Belia dan Sinaran Maktab MPMB, majalah Wisata SMMP SMJA, Majalah Pusat Tingkatan Enam Jalan Muara, Majalah Taman Siswa MDPMAMB, Media Permata, dan lain-lainnya. PENGALAMAN PROFESIONAL: Pensyarah Bahasa dan Kesusteraan Melayu di sekolah-sekolah Menengah, Pusat Tingkatan Enam, Institut Pendidikan Sultan Haji Hassanal Bolkiah. Terakhir sekali sehingga bersara tahun 1997, bertugas khas sebagai “Pegawai Pelajaran Kanan / “Nazir” Khas Bahasa dan Kesusteraan Melayu dan MIB”, Jabatan Kenazian Sekolah-sekolah, Kementerian Pendidikan NBD. Pengiran Haji Shamsu adalah mantan Pegawai Pelajaran Kanan/Nazir Khas Bahasa dan Kesusasteraan Melayu dan MIB, Kementerian Pelajaran Brunei. Berkelulusan Sarjana Muda Sastera Pendidikan (UBD), Bachelor of Arts Education (CPU), Advanced Diploma in Educational Studies (Hull, England), Language Institute, Pantai Valley (Kuala Lumpur), dan BTTC (Brunei). Hasil karya (Perseorangan): “Sajak-sajak Adi Kelana: Satu Analisa Struktur”, ”Syair Sekilas Pandang”, “Nostalgiaku Abadi, Pantunku Dipantuni”, ”Gurindam 32”, dan “Ombak Menghempas Pantai” (Antologi Puisi). “Sajak Amas Tampawan”, “Pantun dan Syair (Restu)”, “Puisi Sembah Daulat Sejambak Kasih 70 Tahun”, “Cahaya Terus Bersinar” (Antologi bersama). Penyertaan “Antologi 1,000 Guru ASEAN”, dan lain-lain.

PUISI

7.01. Peradaban Manusia
7.02. Tawaf Sa’ieku
7.03. Setulus Hati, Setenang Jiwa
7.04. Puja Usia
7.05. Hilang
7.06. Semerbak Nama-Mu
7.07. Saat Menunggu Sinar Gemilang
7.08. Menanti Mengharap Kasih
7.09. Cerminan Diri
7.10. Ada Wujudnya

7.01.

PERADABAN MANUSIA

Andai seheningnya berbudi kepada tanah
pasti pohon tanamannya subur menyerlah
bumi yang dipijak dihentak-hentak ini
perut buminya menyumbang rezeki halal
sedang membaca ayat suci Al-Quran
dikurniai maha syafaat fadhilatnya berkat.

Bak beradat bisai budaya kepada negara
kegemilangannya berseri kembangnya mewangi
kitalah yang berhak memperkasa kewujudannya
demi ikhlas berbudi kepada kedua ibu bapa
mengangkat kesempurnaan mendekat hidayah
waimapun berbudi segunung intan
terkadang jua terdorong lupa daratan.

Bertanam ubi berisi memberi budi dihiasi
tandanya bestari dan mantap fikir
petunjuk dari Sunnah Nabi para aulia
jelas sekali tamsil ibaratanya nyata
harimau mati meninggalkan belangnya
manusia mati dirista budi bicaranya.

Mengenang baik nikmat kurnia Allah
ikutlah perintah tiada membantah
amal makruf lancar nahi mungkar dilontar
pasti hukum berdiri dengan saksinya
adat berbudi berdiri dengan tandanya
apakah masih sangsi diwarisi.

Peradaban mulia warisan bangsa pemalu
maluntya bersopan santun bukan mengatun
renung hayatilah peribahasa Melayu
sekali air bah pantun ikut berubah
jika berkayuh sampaikan ke hulu
jika berenang jangan terus tenggelam
adat mendaki bukit sakitnya sedikit
adat mendaki gunung biarlah menggunung.

23 Januari 2019, Rabu.

7.02.

TAWAF SA’IE KU

Kutasdikkan di hati bahawa
tujuh kali pusingan bukannya serupa walking
irama takbirnya mengalir doa-doa
sepenuh yakinku bahawa
Sa’ie Safa-Marwah bukannya serupa jogging
rentak gerak langkahnya demi Ukhrawi.

Demi rukun dan hakikatnya dituntut
titih dihayati setulus nubari
yakin diri setabah hati hening
sikap yang utuh dedikasi diri.

Rabbi! Sujud tawadukku untuk-Mu
hamba-Mu yang masih berupaya ini
mensyukuri rohani jasmani sehat
menyebut-nyebut nama-Mu tiada henti.

Wahai! Sekuat semegahnya pun seorang insan
rela reda hati sujud mohon keampunanan
dari dosa-dosa belum terampun
dari keterlanjuran sikap dan keinginan.

Kehadiranku ini bukan mainan sandiwara
jauh dari tunjuk gaya angkuh diri
bukan semaunya hati berwisata
tapi hadirnya Umrah undangan dipermudahkan.

Tiadalah sesia ditakdirkan ke sini
umrah dan ziarah di Tanah Haram
jayanya ibadah fadhilatnya sungguh berganda
dari sahihnya hadis sempurna.

Renungan hadir masa lalu penuh cabaran
demi tuntutan ukhrawi pasti dilaksana jua
kini hadir lagi mendekati hajat terpendam
yakinku Kaabah penyatu silaturahim umat.

Demi restu dan doa makbul
dari jauh Kaabah di hati dan di mata
kampung halaman ditinggalkan segera
sudah takdir undangan Maha Pencipta.

Itulah rahasia dan mukjizat Kaabah
Haji dan Umrah wajib tawafnya
demikian Safa-Marwah menghimbau rasa
rukun dan syaratnya dituntut sama.

Elaf Al Mashaer Hotel, Makkah Al Mukarramah, 16 Februari 2019.

7.03.

SETULAS HATI SEHENING JIWA

Dalam heningnya minda dan fikir di benak
bak riaknya air di tasik jernih
ditiup angin sepoi bahasa
terkilas pandang masjid-masjid berkat
silih berganti di kerlipan mata
Masjid Nabawi dan Masjidil Haram yang Suci
bukan angan alpa dek igauan mimpi
dah mntap di jiwa terlukis di hati.

Tiadalah sedamai seindah di lubuk nubari
selain duduk berzikir beradab reda diri
di ruang damainya Raudhah; taman surga
taman penyejuk rohani ne’mat rahmat
kehidupan bahagia dikotajanjiakn di Ukhrawi
Madinah Munawarah berganda keberkatannya.

Tiadalah sunyi sepi dikunjungi malam siang
pun tanpa hetungan waktu dan masa
waimapun saat-saat ketika musim
insan diberkati ibarat tiada tidur
hanyalah diri ini mohon redha Allah
keampunan diri kebaikan bermanfaat umat.

Sesungguhnya apalah dikira untung rugi
penat lelah letih anggota badan
walhal iman dan taqwa dijiwai
demi kumat kamit mulut memuji
lidah yang mengikralkan ikhlasnya hati
tiada lain mohon keampunan dan sejahtera.

Jalanan insan bergerak keliling Kaabah
adalah putaran ibadah indah
bukan jogging ria rekriasi diri
hanyalah insan mengabdi diri mengharap kasih
restunya ke jalan lurus tiada simpang siur
hala tujunya bersama niat syahdu.

Benar, Sa’ie Safah Marwah bukan penonjolan diri
aksi suci perjalanan adalah rukun
wajar dilaksana dihayati sepenuh daya usaha
bukan angkat kaki lambai tangan semata
syarat rukun wajibnya dituntut
pasti sahih tartip gerak lakunya.

Baitullah, rumah Allah hanyalah Esa
bukan duplikat bukan bayangan auta
kerananya Baitullah penyatu umat Muhammad
fadhilat afiatnya sudah dikotajanjikan
hadir umrahku adalah saksi tuntutan ibadah
yang silih berganti manggamit hadir
Ya Rabbi, restui dan redailah Umrah-umrahku!

30 Januari 2019.

7.04.

PUJA USIA

Alangkah bahagia saat teruja di maya usia
tika tibanya musim nostalgia ria
gitu gembira disyukuri disambut manja
warna warni kek indah sedia terbena.

Lahirlah “lanjutkan usia” “hidup bahagia”
doa doa utama  menjamah deria
bersama aminan ikhlas tercurah nyata
indahnya udah terbiasa jadinya.

Mensyukuri nikmat dan rahmat
ada dendangan doa merdu
happy birthday to you
hidup jaya gembira berpanjangan.

Doa-doa diaminkan penuh harap
termakbul tiada makbul berserah
hanyalah rahasianya di alam ghaib
termakbul bahagianya  anugerah Maha
Pengasih Penyayangnya disyukuri

Puja usia bukan untuk bersahaja
datangnya dari jiwa tulus
siraman rahmat diilhami
diterima wujudnya hikmah
ditakdirkan di saat gemilang.

Ketentuan dunia ada batasnya
usia muda terserlah, usia tua dimamah
biar pengertian sendiri
adat muda menanggung rindu
adat tua menanggung adat
puja usia jadi perhitungan waktu
awal akhirnya usia tersurat
ingatlah masa mendatang yang bukan puja
akhir takdirnya tiada maya.

Kg. Selayun, Sengkurong ‘B’

7.05.

HILANG

Demi harap patah kan tumbuh lagi
yakin diri hilang akan berganti
mekar kembanglah hasrat berbunga
harapan hati tinggi menggunung
tercapaikah atau terungkainya cita
seandainya tiadalah dapat diteka terka
pastinya masih samar seribu kebarangkalian.

Benarkah patah sayap bertongkat pauh
impian tinggi pantang undur mengalah
biar berputih tulang dari berputih mata
semangat kental tak mungkin padam
sedang makna hilang tiada lagi
tumpas atau tewas kerananya
mana bisa menjelma di celik mata.

Hilang misteri penuh teka-teki
kepastiannya suram dan muram
harapan yang tipis menggugat jiwa
soalnya pasti tiada terjawab
wujudnya tiada jelas nyata
bak pengembara menghilang jejak
kesan wajah bayangnya tiada sinar.

Natijah dari hilangnya kasih
sengsara diri mengusik jiwa
pahit maung merajai hati
titisan air mata di senja
bukan lagi dari mimpi sedih
mendorong rasa pedih mendidih
menggamit hati rasanya hampa.

Apa lagi hak dan harap
waima pantas dan tangkas
rezeki di tangan disambar hilang
hilanglah bayang dan wajah
bukan hanya sekilas pandang
bukan mimpi terbayang wajah
sinar dan cahayanya sirna.

Hilanglah percaya diri di dada
di mana lagi kan di cari ganti
serupa wajah dan kasih
jangan lagi diangan-angan
sedang mimpi sedih di siang hari
tika dicatat hilang di ingatan
hilang! hilang! Jadilah lupa dan papa

Kg. Selayun, Sengkurong ‘B’, 6 Januari 2019.

 

7.06.

SEMERBAK NAMA-MU

Harum semerbak mewangi sanjungan budi
irama melodi mendayu bergema memuji-Mu
berkumandang di tanah daratan menghijau
mendesir-desir bersama angin di lautan biru
di rumah Allah tiada sunyi-sepi alunan zikir
mendengar suara merdu selawat yang menyegar
memuji-Mu ikhlas di hati di jiwa luhur
menyanjung-Mu dalam mengharap syafaat.

Ya Muhammad! Nabi yang teragung
engkau pesuruh Allah pembawa rahmat
nabiullah yang diutus oleh Allah
pembawa petunjuk hukum dan rukun
didampingi bukti mukjizat dipertunjuk jelas
nabi akhir zaman tiada sesudahnya
pembawa Sunnah Wal-Jamaah Islamiah
yakin diri penerima Islam agama sebenar.

Ya Muhammad! Pasti Sunnahmu jadi ikutan
jadi pedoman ke Siratal Mustaqim
pemberi hidayah, iman, dan taqwa
menerangi hati di dada insan
pengunjuk hadis petunjuk umat
ubat menguntum hati nurani
tiada semudahnya pudar dan luntur
dengan cahaya mukjizat yang mujarab kental.

Kekallah dakwahmu bukan omongan
turunnya selawat pengubat rindunya hati
jadilah sihat walafiat rohani jasmani
tiada ketandusan afiat Muslim seantero dunia
mengingatimu setiap 12 Rabiulawal.

Gilang-gemilanglah di pelosok dunia
meski di utara selatan pun di kutub
seyogianya di pasak dunia ghaib
sesungguhnya benar engkau kekasih Allah
Allah menyayangimu semarak kasih.

Seringlah terungkap di hati hening
dengan kumat-kamit zikir dan selawat
di saat-saat ikhlas memohon restu
sinarilah Islam sejagat yang murung
jauh dari fitnah petaka bahaya
jadilah sinar gelap menjadi terang
bermaya dan semerbak kehidupan beragama.

Kg. Selayun Sengkurong ‘B’

 

7.07.

SAAT MENUNGGU SINAR GEMILANG

Ibarat siang pastinya menjelang malam silih bergantian
seindahnya malam syahdu menjelang sinaran surya pagi
pastinya janji para setia anak pribumi penegak pewaris bangsa
terus mentaati menanti saat-saat gilang-gemilang.

Demi pergantian hari dan ligatnya suasana terus berlegar
bak mata dipejam buka adalah wajah siri kehidupan
sudah terjelma respons positif optimis leluhur hati
mempertingkat ungkayah ikhlas dan doa mohon makbul.

Adalah laluan senyum manis yang dihajati
adalah laluan tabah pasti rela dihadapi
ibarat air sungai terus mengalir ke kuala
sesama memartabat memperkasa negara bangsa.

Adalah niat jelas prihatin suci Ulil Amri
upayanya mantap menjana negara dan rakyat
jaya implementasinya berwawasan berhalatuju
pengukuh diri taat setia menjunjung titah.

Memang setia berbakti tiadalah walang di hati
masih tangkas waspada mengusai langkah bestari
andai dihitung berapa jumlah dan tinggi nilainya
kerana tahun-tahun berlalu penuh kejayaan.

Dalam menjangkau usia 50 tahun menaikki takhta
penuh harmoni bersinar bak kilawan emas
akan terpamer rantang di persada watan yang tercinta
menggapai gemilangnya sambutan Jubli Emas.

Seyogia tandanya tiada camah mata memandang
pun tiada terlepas pandang dan pejam mata
lalu dekat-mendekatilah dalam mesra-pertemuan
sudah bersatu dalam impian bernegara berbudaya.

Lalu hadir-menghadirilah dalam mesra-rakyat
berirama peka pantau-memantau dalam cerapan
implikasi sihatnya segera merombak situasi gemulai
jadi berseri berwangilah imej yang bersinar.

Kini tiadalah disangsikan budi leluhur
tawakal bersama turun padang seikhlas hati
waima sesukar jalan dan laluan berleku
tetap dijelajahi jua berbakal sekental hati berbunga.

Kg. Selayun Sengkurong ‘B’.

7.08

MENANTI MENGHARAP KASIH

Meski menanti sesenang semudahnya diucapkan
seribu makna rahsiapun ada disisinya
kapan-kapan terlanjur kata
afdhalnya adalah suatu janji dinanti
ghalibnya perlu dihayati pasti ditepati
akibat mungkir janji rosak binasalah diri.

Menanti janji sedemikian penuhlah harapan
sememangnya adalah impian murni diimpikian
tanpanya bak sungai tak berhulu adalah penyeksaan
mengharap kasih mengharap setianya janji
belum tentu kasih sayangnya berbunga.

Bertapapun beratnya mata memandang
bahu memikul akan terasa jua beratnya
sedang soal dan tanya bebas berlegar-legar
minda sehat terundang jua dihantui
rasa hati terumbang resah-gelisah
rela tak relapun pastinya mengharap sabar
aduhai insan mana teguh imannya
hanya sekadar mengharap kasih kononnya setia.

Andainya menanti rezeki kurnia kasihnya Allah
mana mungkin kunjung tiba tanpa gigih usaha
jangan mengharap kucing akan bertanduk
apa lagi menanti bulan jatuh ke riba
insan jujur ikhlas jadilah murung diri
tiada terkesan nubarinya prihatin pekanya sejati  
betul-betul lurus menghitung amanah diri.

Demi harap yang terbuku di kalbu
jangan percaya mimpi samar di wajah malam
usah merenung sinar di siang hari
mendung redup mungkin membawa hujan
iktibarlah diri melepas pandang biarlah tepat
meski terhias terpamir belum tentu aslinya
manisnya madu pahitnya hempedu adalah ubat
jadi iktibar pembawa ingatan adalah rahmat.

Fikir-fikirlah yang memungkiri kata
yang menanti resah gelisahlah dijiwa
jika yang dinanti tak dikunjung tiba
impaknya akan tiba menjelma
hadirlah bingung di hati menggugat mental
minda terlerai fikir dan hilangnya bahagia.

Kg. Selayun Sengkurong ‘B’, 12/9/2016.

 

7.09

CERMINAN DIRI

Perintah dan hukum Allah
sahih dan mutlak siapa membantah
siapa berani menyalah
kun fiakun, jadilah
berlakulah ia sesuatu sesegeranya
tiada lagi tempoh, masa, dan saat
hancur musnahlah mengikut kehendak-Nya.

Kuasa insan ghalibnya bisa ditimang-timang
kekuatannya difikir bukan kuasa
kekuatan Rabbi seluruh alam semesta
Maha Hebat tiada bandingan
bercerminlah pada diri!

Insan hanyalah sekadar hamba Allah
bak melukut di tepi gantang
sekejap melekat, sekejap terbang
wajib berlindung dengan kalimah-Nya
ciptaan Allah siapa mampu menyerupai-Nya
mana mungkin ada persemaannya
cerminlah diri!

Bila cermin diri, nampak bayangnya
Maha Kuasa melihat tiada ada tembok pemisah
mendengar, melihat, mengetahui hanya dengan kuasa
jangan nafikan kudrat iradat-Nya.

Cerminlah diri di waktu malam
cerminlah diri ketika siang
cerminlah diri ketika susah
cerminlah diri ketika senang
itulah hakikat bercermin diri
bukan melihat diri yang lahir
muhasabahlah bersama ikhsan yang hening.

Kg. Selayun, Sengkurong ‘B’, 12 Disember 2018.

 

7.10.

ADA WUJUDNYA

Demi harapan setinggi gunung
ada hasrat nak peluk gunung
demi kemahuan sepenuh hasrat
ada cita dipohon restu.

Ada kesilapan dipohon maaf
ada kemahuan tiada terpenuhkan
ada kebaikan dilupa jangan
ada kegembiraan hanya sampingan.

Ada kedukaan ujian Tuhan
ada kemewahan ada keaifan
hasrat dan cita tiada terpenuhkan.

Dalam kesebatian jiwa yang mapan
hasrat murni jangan tergapai-gapai
namun suka diriba duka menimpa.

Mahu maju ada jalan laluan
bestari difikir dijiwai di hati
bak ikan di air tenang terlihat jua
sekilas pandang dapat dilihat.

Dalam air setenang di kolam
dah jelas terbayang wajah
apalah lagi cermin berhias diri
tiada tersembunyi wajahnya diri.

Insan mengenal adanya Allah
amal makruf nahi mungkar tiada menyalah
demikian adanya wujud maknanya.

Hatta tiada lagi bersuluh di bulan terang
apalagi yang dapat menyinari
hanyalah hati mendekat Ilahi.

Kg. Selayun, Sengkurong ‘B’, 3 Ogos 2018.