5. IFFA AINI ABD HAMID

BIODATA. Iffa Aini Hamd ialah singkatan pada nama penuh Muzalifahtul Aini Binti Abd Hamid. Pernah menggunakan Aini Hanana sebagai nama pena. Sekarang menetap di Kg. Sagil, Muar, Johor. Lahir di dalam kapal marin Malawali di tengah lautan gelora Labuan 42 tahun yang lalu. Hanya setahun dibesarkan di perkampungan nelayan. Selebihnya di Bingkor-Keningau, Bandar Sandakan dan Skudai-Johor Bahru. Ulat buku dari kecil dipengaruhi latar belakang warga pendidik. Bermula serius menulis untuk pertandingan syarahan dan bahas peringkat sekolah-sekolah juga komentar ke majalah-majalah khusus buat remaja. Minat menulis puisi menyusul di akhir pengajian sekolah menengah. Ada beberapa puisi pernah tersiar di radio Best 104. Meneruskan pengajian hingga ke UiTM Lendu, Melaka dalam bidang Sarjana Muda Senireka Grafik. Bakat menulis terus dipendam sehinggalah keyakinan memutik semula pada akhir tahun 2015. Hanya giat menghantar puisi melalui media mukabuku (fb) tahun 2016. Kini mula menceburi bidang penulisan lirik dan sedang menyiapkan novel sulung. Selain menulis, meminati kerja-kerja seni lain seperti melukis potret, sulam pangkah (cross stiching), sulam manik, dan gubahan jambangan bunga. Tidak pernah meninggalkan minat paling utama, iaitu membaca.

PUISI
5.01.
5.02.
5.03.
5.04.
5.05.
5.06.
5.07.
5.08.
5.09.
5.10.

5.01.
XXXXX

xxxxx

1
KATA PENDETA

Kata pendeta
rindu itu filamen cinta
tanpanya suar tak nyala
buram-buram cahaya
suam-suam rasa
lama-lama padam di jiwa

Kata pendeta
cinta itu jurus tenaga
terputus jadi cetus arka
terlebih jadi letus lava
ditaut bercas asmara
dipaut jiwa pada raga

IFFA AINI HAMD
6.10.2018
Sagil

2
MEMICU BELASUNGKAWA

Terbangkan hati menyelinap
membelah langit gelap
pecahkan serangkai rawan
dalam gumpalan awan

Terbang menyusup hendap
menongkah dunia senyap
singkap tirai gundah
cari bintang terindah

Terbang setinggi yang kau mampu
sehingga sayup pandanganmu
tarik picu dari hujung telunjukmu
terserai segugus kekata
gugur jatuh pada tempatnya

Jadikan belasungkawa
sekujur rupa malaikat
yang terkatup sayap
merunduk menggendong
satu mahakarya

IFFA AINI HAMD
14.2.2017
Sagil

3
STANZA KERAMAT SEPOTONG PUISI

Sepotong puisi dikelar-kelar hati
tergelatak didapur imaji
mengeriut atas nyala api
terasah runcing diksi
pena mengganti majal belati
perinci tusuknya mencari urat sunyi
cair darah tak menitis lagi
sekian lama dipejal sepi

Majas bersumbi elergi
mengetap kias kata yang mengancing naluri
merecup bulir-bulir ruhul hayati
beralun-alun lantunan emosi
melarik pucuk terayun mimpi-mimpi
merentak gemalai tari jemari
melayut terindah nyanyi
tidak lagi dingilu gigi bergeser gigi

Hembusan rindu merembes titis bertemali
berhinggap nostalgia menampar-nampar pipi
memijar tiap kali namun mangli
mantera cinta diratip menyeru sakti
bait-bait direntang terserak warna pelangi
aksara berguguran bagai rintik bunga di musim semi
luruh gelita dilentera literasi
sepucuk puisi keramatnya tak diluput oleh mati

IFFA AINI HAMD
5.10.2018
Sagil

4
KEMBALI SUCI

Raungan meruntun nurani
sakit terpukul kenyataan ini
gelenyar dimamahkan nyeri
tersungkur di kolong tragedi
berhinggap meratapi
hati bergulung tsunami
iman terlucut digempa diri
histeria tersurup elegi
mencari sebab untuk mati

Dari Kilimanjaro
kau daki Fuji
dari Pinatubo
kau turuni merapi
hidup ini berlekas kauakhiri
mati kauheret mencium kaki
neraka bersungguh dijejaki
sedang sekamnya ada di sanubari

Usah lagi meracun diri
wanita berkerudung sepi
walau kenyataan merintik-rintik duri
ada hangat doa memayungi
mengucup dahi sunyi
mekarkan kelopak hati

Usah lagi meracun diri
lelaki berpasung keluli
walau membura percik-percik api
ada nilur menepis benci
mengalir semuluk-muluk puisi
tumbuhkan gencat hati

Mari bermandi embunan pagi
merinding di sentuh matahari
terpisat-pisat buram pergi
rebahkan lelah di serambi
pedih perih jerih bersurih nyali
simbat bebat musibat dilarungi
ranjau mana tak menyusul kaki

Diam-diam saja dan nikmati
hadiah untukmu datang sendiri
liar kecewa telah digembalai
terjinak dituntun usapan jemari
racun terhirap dari uluhati
manjur penawar dari ilahi
betapa sosok pernah tertewas ini
terlahir semula laksana bayi
kembali suci

IFFA AINI HAMD
9.9.2018
Sagil

5
MALAIKAT TAK BERSAYAP

Anak-anak dunia
terbujur bawah kelarai janji
yang sungkap dari tembok kota
mengengsot keluar
dari selongsong sengsara
mengutip sampah
sisa kunyah
yang dimuntah

Atas ranah jiwa
malaikat tak bersayap
mengepak ihsan
ada kejora di mata
ranum berulas senyuman
menyuap lapar
dengan sepotong ikhlas
ke perut harapan
sehingga terdengar sendawa
semilir sedalam-dalam dihela
sejat embun di mata
lalu terduduk
dari lumpuhnya

IFFA AINI HAMD
20.11.2018
Sagil

6
CENDAYAM

Seperuah denyar sabung menyabung
rentap denyut jantung
bercempera syaitan terkatung-katung
meninggalkan diri tercenung-cenung
terserat tawajuh pada hingar jumantara
medu bila zauq mencerna
mencahar tersauk dosa atas pahala
nawaitu yang terbabang oleh dusta

Tuhan tahu hati ini kemana ditempa
berdalih tetap terkalih ke kiri catatnya
malaikat yang mendengar rengus di sebalik tawa
ramu cerca dalam satira
sedang lillahi ujar bibirnya
siapa sebenar yang diperdaya?

Amal yang gah
sedang cerucup memenuh kibar jubah
bercapuk rias mazmumah
tak ubah seperti memanjat tangga yang patah
diri adalah cendala di pinggir syurga
tersadung ke pintu neraka
sungguh diri yang tak punya
terbeban pula oleh lupa
mangli hubud dunya
syafaat siapa yang dikendara?
demi rahmat keampunan yang maha Empunya

Rentan jiwa tak bersuluh cahaya
masyghul menghiba
tidak lepa sedetik dalam berdoa
hati tidak lagi membidik puja
dahulu maula, kini hamba
ikhlas mendamari nasuha
cendayam ke haribaan maha Sempurna

IFFA AINI HAMD
8.7.2018
Sagil

7
GEMALA RINDU

Duhai belahan jiwaku
sapalah aku sebatas hembusan bayu
mengapung harum kelopak rindu
yang satu persatu gugur dari pangku
semerbak wangian menyusup dalam qalbu
layutkan pelupuk mata yang lesu
menyisih setia dari mimpi semu

Duhai belahan jiwaku
sapalah aku sebatas titisan embun
bening kemilau bergulir atas dedaun
berjatuhan timpa hati yang meruntun
bertengger asa atas dahan yang terhayun
membiar terpa hiba hinggap ke perdu pilu
menanti bayangmu menjengah muka pintu

Duhai belahan jiwaku
sapalah aku sebatas leraian salju
butir-butir lembut mengusap sendu
lalu mencair atas lepuh waktu
menunggu kepulanganmu bersama laung mendayu
melara rasa bawah sayap jentayu
meminjamkan suara mengidung sayu

IFFA AINI HAMD
20.1.2017
Sagil

8
DIA YANG TERINDAH

Belum izin-Nya dia menjadi ibu
hati tercarik berhelai rindu
belum terlahir titipan ditunggu
menghiba doa meruntun kalbu

Raut wajah tidak lagi seayu
bisik suara tidak lagi semerdu
kurangnya dia semua orang tahu
istimewa dia hanya aku yang tahu

Santunnya tak pernah meningkah
kataku tak pernah dibantah
senyumnya rela sama bersusah
betapa apakah yang lebih indah

Dia bukan buatku hanya amanah
malah dia adalah mulia anugerah
melelar bahu terhenyak salah
perit tersusup selumbar fitnah

Berjalan menunduk meramahi tanah
terlentuk mengusap pohon yang resah
“mengapa enggan kau berbuah
rendangmu telah menjadi balah”

Mari ke mari hawaku
mari rebah ke haribaanku
usah kau rentap cahaya di mataku
dan cahaya itu adalah kamu

Mari ke mari permaisuriku
akulah raja yang memujamu
tidak kucari mimpi saat beradu
cukuplah terindah itu adalah kamu

IFFA AINI HAMD
17.12.2018
Sagil

9
SEREMPU IBU

Saban malam dia menimba air mata yang memenuh serempu tatkala bermudik ke dermaga harapan, kaki yang tak pernah bercapal pecah-pecah terendam menyerap sirat kepedihan, tak pernah sunyi dari kocakan dilimbur dari gelombang yang belum terjinakkan, tergantung temali nyali belum sauh dilabuhkan.

Dia tidak sekuat karang berpilah-pilah menampan ombak di lautan, hati segumpal darah cuma yang meretak disangai bilai-bilai kehibaan, tersemat kuat kalimat yang dijelmakan dalam sekeras-keras cengkerang mengkubu kerapuhan, hikmat keramat yang dipetik dari helai-helai syairnya Tuhan meraup kelelahan.

“Kun fa ya kun” kata mereka, dilaung-laung dari dengung suara tapi tak mencecah pada seketul darah yang kehitaman, lalu berpencar nanar sambut menyambut dari pijar lidah yang melepuh kemurnian, berselendang tuhan menghukum dengan nafsu yang dimahkotakan, berkilau silau membuat iman melilau hilang pijakan.

Dia itu, ibu yang telah melahirkan enam cahaya mata malah berkembar pula lelaki dan perempuan, kesemuanya ditakdirkan cacat tergelatak di lantai keperitan, diazan dan diiqamahkan bersama apa yang dijanjikan ‘Kupagari syurgaKu dengan segala penderitaan’ sepasang gembira dan derita ditatang pada kedua telapak tangan.

Maka berdedai datang lidah-lidah berbilah demi penyembelihan, menyaji racun dalam tiap santapan yang dihidangkan,
“Ibu ini pembawa malang dari keturunan dilaknat Tuhan”
Maka perkhabaran ‘kun fa ya kun’ itu sekadar muntah dari apa yang tak mampu dihadamkan, sempurna manusia ditunggangi syaitan.

Tulang rusuk sang suami berontokan digetis hasutan, anunya bertumbuh kulat culas dan dayus sebagai anutan, sang isteri ditinggalkan teroleng-oleng mencari teduh di bawah awan, tak tuntas hujan menghanyutkan serempu sang ibu yang bertahan enggan melepaskan enam jiwa dalam pelukan.

Walang bergalang walang, merimpung kaki bergemercing mengheret beban, senyuman ibu yang kini renta mengucup mungil pipi cahaya mata yang tahunya cuma bersuara dalam rengekan, mengemis kasih hanya di atas sejadah dari lusuh kain berumbaian, ihsan datang dari salur tak disangka-sangka laksana cahaya menyeduh kegelapan.

Sememang dia tidak layak menerima anugerah ketokohan, di dunia ini kita difanakan apa yang dinamakan pengikhtirafan, tak sia-sia perih jerih pengorbanan,
melahirkan anak yang mampu berbakti itu sebaik-baik teladan, mengangkat nama ibu, susah payah berpulangan, siapalah dia untuk didendang sedang titipan Tuhan buatnya adalah anak yang tak mampu mengangkat badan.

Dia bukan ibu mithali yang menjadi sebutan, malah dia ibu yang dicaci kerana menerima takdirnya dengan keikhlasan, kau henyaklah dia dengan sepuas-puas hinaan, kau kelarlah hatinya sedarjat sebuas-buas haiwan, ia tidak menjadikanmu lebih manusia dari dia yang maqamnya tinggi di sisi Tuhan, lalu adakah lebih azab dari neraka mampu kau ciptakan?

Dia, merapal doa-doa tanpa ketahui telah bertanda dahinya dengan semolek-molek sinaran, tak akan dapat disaingi indah pualam, zamrud, intan dan berlian.
Wanita yang bakal ditandu ke gerbang syurga dengan suci kaki anak-anak titipan, berlarian mereka menyambut segenang jiwa semerbak haruman.

“Usah khuatir ibu, kami pergi dulu, mengutip tiap hancur hatimu bersama. Jangan menangis ibu, akan kami nantikanmu di syurga.Terimakasih Tuhan kerana meminjamkan kami seorang ibu dengan segala sebab mengapa dia Kau muliakan di sana..Aamiin”.
‘Kun fa ya kun’ Sekelip mata Tuhan mengambil semula satu persatu anak-anak syurga dengan sakit tak ketahuan.

Hati bagai pecahnya empangan. Laut itu adalah liang panjang dari esakan, tempat berlimpahan sepi beraduk desah kerinduan, sauh melabuhkan dunianya di garis horizon tak bertepian, meratip cinta dalam munajat sepenuh penyerahan, berputus sudah hubungan dengan mantan dunia yang ditinggalkan, dia merafak jiwa dan raga pada Keabadian.

IFFA AINI HAMD
16.3.2018
Sagil

10
LONGO

Bukan apa-apa
sekadar bercerita
pada longo diri di kaca
ke dinding terpantul suara

Aku
halimunan nama di kartu
menjemput terlangkau waktu
salam sejahtera buat yang lalu
tak nampak wujud terpijakkan aku
terpiuh jari-jari berdekad kematu
tak apa-apalah
bukan masalah
hanya seorang entah
dari daerah antah-berantah

Aku adalah kata-kata patah seribu
melahu tak tentu tuju
terjatuh atas bongkah itu
duduk di tengah kalbu
kutakik-takik sebungkal semu
majal tertunjal pahatku
bukan dari besi kersani
hanya tombol-tombol nafi
selejang terjang diri
menjadi pancang hati

Maka runcing lagi kuku ini
lama mencengkam ingin hati
menjeriji sekonyong-konyong sepi
berteriak mencakar-cakar nubari
hingga lelah didodoikan sunyi
bersendar tertidur mati
sedang doanya agar diziarahi
pari-pari mimpi
lupa barangkali
diri puteri kayangan tanpa negeri
tanpa kuda semberani
hanya ada bedayu haru canggung menari

Aku terkais-kais temulang pilu
sama liris hujung dan hulu
mengganti majal pemahat itu
bongkah sekeras batu
serupa menakik umbut di perdu
kukikis jeda menyusur langka
perlahan-lahan membentuk arca
setiap ruas-ruas rasa
bungkas bernyawa
melekuk raut muka
terasa hela hembus nafasnya
sesiapa saja dapat meneka
wajah siapa

Ia wajah sejati
bernama rindu
untuk sahabatku

dan sahabat itu
adalah
kamu…

IFFA AINI HAMD
29.1.2019
Sagil