1. ADYRA AZ-ZAHRA

BIODATA. Adyra Az-Zahra (nama pena bagi Hasiah Bt Yusof) berasal dari Kuala Krai, Kelantan. Mula menulis pada tahun 1986 secara suka-suka sahaja kerana bahasa sastera sangat indah. Antara antologi karya yang pernah disertai ialah Nota Untuk Ayah (2016), Antologi Istana Kasih 5 (2018), dan Pemadam Sebuah Duka (2019). Pernah tersiar beberapa buah puisi dan pantun dalam akhbar Utusan Malaysia.

PUISI
1.01. Kurenung Awan Senja
1.02. Gelora Rasa
1.03. Di Platform 5
1.04. Hujan Dan Sebait Cerita
1.05. Di Peraduan Malam
1.06. Sekerat Iradat
1.07. Perjalanan
1.08. Sinar Hati
1.09. Detik Ini.
1.10. Lukisan Hati.

1.01.
KURENUNG AWAN SENJA

Mendakap tubuh lelah seketika
aku cuba bangun berdiri
merenung setiap titik dera
hati terpaku pada tanya diri.

Aku cuba loloskan resah
satu persatu kuhayati kisah
terbungkam jawab sepi hati
bisikan awan perlahan mengintai.

Remang senja nan jingga
gerimis bulir deras di pipi
jawabnya lemah dalam entah
yang kudapati hanya bebola jernih.

Di kelopak mata kian deras
membasahi lenjun jiwa meranggas
awan kembali berarak pasrah
bisiknya tetap menggeleng entah.

Taman Sentosa Kelang, Januari 3 2019.

1.02.
GELORA RASA

Aku rindu kau
dalam diam kubisikkan gelisahku
ingin kembali kurangkai aksara
yang sering kita lakukan pada genggaman maya
dan benar-benar terasa degupnya di dada.

Namun
sebegitu banyak kekata tertumpah
sebegitu riuh hati menggundah
maknanya hanya tertumpah pada satu curah
Aku rindu Kau.

Terdiam menepi dalam buncah ruah
menitis gerimis basahi bilik kalbu
gemuruh riuh beraduk kecamuk
gelora memintal buih-buih resah
semua berkisah tentang satu rasa
aku rindu kau.

Taman Sentosa Kelang, 5 Januari 2019.

1.03.
DI PLATFORM 5
(Menanti Temu Sua Rindu)

Pagi
tertegunku berdiam diri
memandang satu dan yang lain
ruang pagi buta
mata enggan terbuka
masih lekat mimpi semalam
masih lena diminda sukar.

Ingin kutinggal pergi
apalah lagi kata hati.

Pergilah menjauh, biar tak meriuh
kuingin tenang pada lena di ruang pagi buta.

Duduk dalam train
sejuk mengulit mata ingin
sesekali lena namun aahhh
nanti mata terpejam
biar lagi kupandang kiri kanan.

Bangunan tersergam indah
merimbun hijau pepohonan
bagai restui sebuah perjalanan.

Bukan karena terlalu jauh
tapi debaran hati yang terlalu kuat
getar rindu kian melekat.

Setiap stesyen kereta api berhenti
hati kian bercelaru
debar usah cerita
rindukah aku?
atau apa?

Kereta api tetap meluncur laju
tanpa peduli hatiku
gelisah resah bercampur baur
deras peluh mengalir
bak pematung air sungai bahana kalbu.

Ingin kulaungkan dalam gerabak haru
betapa ingin aku memelukmu
yang telah lama tak kujumpa
selain hanya bertukar mesej
bertanya khabar ala kadar.

Aduhai kekasih
mengertilah
hati bagai dipalu
tentang rindu padamu.

Taman Sentosa Kelang, 28 September 2017.

1.04.
HUJAN DAN SEBAIT CERITA

“Hujan begini teramat indah,” kata Mak
sambil menyaksikan ayah yang masih duduk di serambi
sambil menikmati rokok daun, yang masih terhimpit di celah jari.

Saat hujan lebat, merupakan kerisauan hati Mak
perihal esok pagi untuk menoreh di awal pagi yang teduh.

Wajah Mak terlihat merenung.

Sesekali ia keluar rumah,
dan ayah, masih di serambi dengan rokok daun, yang masih setia di celah jari
ayah dengan rakus mencapai pisau getah, lalu diasah setajam mungkin,
sambil berharap bahawa hujan akan segera berhenti,
lalu esok ia boleh menoreh getah kembali.

Kidung sang katak kian kuat
dan begitulah adanya
sudah takdir alam, antara katak dan hujan
serupa ada ikatan abadi.

Mak masih di dapur
kutengok tangannya ligat mengupas ubi
kata ayah sedap direbus lalu di cicah gula melaka, bercampur kelapa parut ditemani secawan kopi O.

Tajam ayah merenung, setajam mata pisau yang terasah di tangan kerepotnya
sedang tangannya begitu lincah mengasah pisau getah, walau hujan masih menyapa bumi dari semalam
sambil berharap hujan akan segera reda, kerana esok ia harus tetap kembali
pergi menoreh getah di awal pagi.

Taman Sentosa Kelang, 26 Disember 2018.

1.05.
DI PERADUAN MALAM

Dan aku intai di balik bulan
bintang seakan malu
wahai yang bernama kekasih
getar rasa kian
dan tetap ada rindu tanpa kata.

Mengenalimu wahai kekasih
tanpa irama
dekat dan jauh
hanya cicipan hati
berbisik antara.

Wahai dikau yang bernama kekasih
ruang langit ini
aku selalu berharap
wajah kau hadir menyapa aku sebelum lena
moga nanti di peraduan malam
kau dan aku mengulit mimpi bersama
biarkan senyum aku
menyampai di dinihari
yang tenang.

Di sebalik irama rindu
berbisik antara dua jiwa
wahai kekasih
di ruang langit damai
selalu berharap
hadirlah wajahmu menyapa
di ranjang malam
kita mengulit mimpi
bersama.

Kuala Lumpur, 10 Februari 2019.

1.06.
SEKERAT IRADAT

Hujan menyapa
termanggu dan resah
takdir kehidupan
ada tanya
di mana pelangi.

Resah
hati berbisik
kian riuh rintik-rintik
tegar dalam lamunan
suatu cabaran
memujuk minda
sebuah rasa
iaitu hati
sabarlah.

Aduhai hujan
aku kau adalah titipan
kiriman dari-Nya
bersama dalam kasih
getirnya sebuah kehidupan
kami anak-anak
sambutlah anugerah
sekerat iradat menjadi taat.

Taman Sentosa, Kelang , 21November 2018.

1.07.
PERJALANAN

Masa berputar dan berlalu
indahnya malam selalu menyinari
meski kelam adalah cabaran hati
bernafsu dengan kelakar hari
resah tergantung dalam anganan
bermain bersama mimpi.

Nilai-nilai perjalanan itu
cukup tersasar jauh
akan pengalaman
tersedak juga
apabila usia tua
sudah dekat di hujung keranda.

Namun kerinduan ini
membara tentang
keindahan hidup
tak pernah ada surutnya
kian membungar di pinggir ingatan
berpancaran di celah-celah neon
tetap haus amat membaja
di ranting usia sudah berasa
di ambang akhir namun kegilaan
tetap semerbak harum mewangi
dan masih muda.

Pokok perlahan-lahan gugur
dedaunan luruh
lalu, mati.

Taman Sentosa Kelang , 2 Februari 2019.

1.08.
SINAR HATI

Cahaya sinar hati
jauh tetap terang
tak akan pernah hilang.

Seperti rembulan menerangi malam kelam
sekelam pemahaman pada resah yang memalung jiwa.

Namun mengapa lentera hanya terangi ruang hati
sekecil percik api.

Sungguh
aku ingin hadirmu bagai mentari yang setia hangatkan pagi
hingga mencair beku embun di pucuk keladi
hingga lenyap detik-detik sunyi
hingga sirna serak-serak sepi.

Taman Sentosa Kelang , 25 Disember 2018.

1.09.
DETIK INI

Detik waktu berlalu
berputar menuju laju
pada denting ruang sunyi
kisah berlalu semakin jauh dan jauh tinggalkan rindu
pantaskah aku tanpa menunggu kamu dan mereka
detik ini kita berjumpa.

Aku pelajari erti hidup
pada sebuah kehidupan
antara kisah dan yang di hadapan kita
di sebalik antara yang berbagai -bagai
adakah detik ‘kan kembali.

Detik ini
tanpa mengira atau dikira
waktu bisa berjalan jua
tak menoleh ke belakang
yang telah kita tinggalkan kenangan
duhai pemilik hati
bernyanyilah!
jangan sunyi
aku kau mereka yang di sana
detik tetap pada sebuah jam menyapa.

Detik ini
terdiam sunyi sepi
hanya hati berbicara berkata-kata tertanya lagi
pada ruang yang mengisi rasa
setia pada detik-detik ini
ya Allah, ya Rabbi
kembalikan aku pada detik-detik dulu
ingin aku berlari dan berlari
sekuat mungkin
atau terhenti di jalan putaran malam
kerana siang pasti kembali
seperti pusing tanpa henti.

Taman Sentosa Kelang , 10 Januari 2019.

1.10.
LUKISAN HATI

Tentang senja yang hampir tiba
keretaku tak lagi laju mengejar waktu
kerana matahari akan tenggelam
aku menatap malam
di lukisan hati ada rembulan
kucari cahaya membuang bayangan.

Tentang senja yang hampir tiba
perjalanan sudah dekat di perbatasan
berharap pelita jangan padam
kejora di dada malam selalu bersemayam.

Aku menitip suluh pada dian
di lukisan hati ada cinta
kugenggam.

Tentang senja yang hampir tiba
titian sudah lapuk dihadang
bayang-bayang tak lagi bergoyang
tenggelam di gelombang
sebab riak kian kencang
perjalanan ini seperti mimpi
esok aku pulang
tinggalkan kenangan.

“Masihkah wajahku kaukenang
lukisan hatiku adalah kasih sayang.”

Taman Sentosa Kelang , 14 Februari 2019.